Manfaat Rehabilitasi Fungsional Untuk Cedera atau Stroke

18 November 2016 , Flex Free
18 November 2016
Flex Free

Umumnya, rehabilitasi fungsional diterapkan pada kedokteran olahraga,

Tetapi pendekatan ini juga bermanfaat bagi individu yang ingin kembali bekerja atau kembali beraktivitas sehari-hari setelah mengalami cedera traumatis atau bahkan cedera stroke neurologis.

Apa yang Dimaksud dengan Rehabilitasi Fungsional?

Rehabilitasi fungsional adalah perluasan dari elemen tradisional pada terapi fisik.

Rehabilitasi fungsional menggabungkan berbagai teknik sebagai upaya untuk mengembalikan kondisi pasien yang cedera ke performa yang optimal.

Program rehabilitasi fungsional mencakup latihan kekuatan, fleksibilitas, dan ketangkasan, serta latihan yang memfokuskan pada koordinasi bagian dan gerakan tubuh untuk mempersiapkan seseorang untuk kembali seperti semula.

Sumber gambar: precisionsportsmedicine.com, aliwestpt.co.uk

Apa Tujuan Rehabilitasi Fungsional?

Tujuan dari rehabilitasi fungsional adalah untuk mengembalikan kondisi pasien (atlet) dari aktivitas sederhana seperti berjalan atau jogging, hingga aktivitas olahraga spesifik yang kompleks yang memerlukan tingkat ketajaman proprioseptif yang terbaik.  

Tujuan keseluruhan dari rehabilitasi fungsional adalah untuk melatih pasien menggunakan pergerakan tiga dimensi untuk menyiapkan seluruh tubuh untuk kembali ke aktivitas sehari-hari atau berolahraga.

Hal ini berbeda dengan terapi yang digunakan untuk mengatasi gejala pasien menggunakan modalitas seperti penggunaan kompres hangat, es, dan obat-obatan dengan terutama menguatkan otot yang cedera.

Seorang atlet yang cedera harus memulai rehabilitasi setelah memungkinkan.

Adapun rehabilitasi yang spesifik cedera, dapat mengikuti program multifase yang melibatkan langkah progresif.

Mulai  dari mengendalikan peradangan dan nyeri, hingga pengembalian gerakan untuk mengembalikan kekuatan dan ketahanan otot untuk kembali ke aktivitas olahraga spesifik.

Pendekatan ini harus melibatkan dokter spesialis rehabilitasi medis, terapis fisik, dan pelatih atlet.

Apa yang Dilakukan dalam Rehabilitasi Fungsional?

Rehabilitasi fungsional mencakup melakukan pergerakan terkontrol pada area yang mengalami disfungsi, dengan cara tertentu.

Dimana perbaikan pada kekuatan, kondisi dan koordinasi secara langsung memperbaiki performa pergerakan sehingga aktivitas sehari-hari pasien lebih mudah dilakukan.

Sumber gambar: news.meyerdc.com

Sebelum memulai program rehabilitasi fungsional, dilakukan beberapa pemeriksaan terlebih dahulu.

Pemeriksaan fisik

Pemeriksaan fisik akan dilakukan untuk menilai refleks, postur, keseimbangan, cara berjalan, kontrol otot, stabilisasi tubuh selama istirahat dan selama bergerak, kisaran gerak sendi.

Juga setiap penurunan kinerja atau masalah yang mungkin berkontribusi pada cedera asal.

Sumber gambar: physioblogger.com

Proses diagnostik

Rehabilitasi fungsional memerlukan diagnostik fungsional, seperti: meninjau teknik yang digunakan oleh atlet, kemampuan pergerakan, dan perubahan adaptasi sekunder pada sendi atau otot yang lain.

Akan tetapi pemeriksaan pencitraan seperti rontgen, CT scan atau MRI dapat digunakan untuk memastikan masalah atau cedera khusus. Ultrasound juga dapat digunakan untuk menilai pergerakan sendi dan otot.

Fase akhir dari program rehabilitasi fungsional adalah menentukan kapan pasien atau atlet siap untuk kembali berpartisipasi dalam olahraga yang sebelumnya digeluti.

Hal ini sangat penting dan terkadang menjadi komponen yang dilupakan dari program rehabilitasi fungsional.

Keputusan untuk kembali berpartisipasi harus dibuat berdasarkan penilaian fungsi obyektif yang mensimulasi aktivitas olahraga kapanpun memungkinkan.

Kembali ke aktivitas olahraga harus dilakukan bertahap.

 

Referensi:

crossfunctionalrehab.com/what-is-functional-rehabilitation/

www.aapmr.org/about-physiatry/conditions-treatments/musculoskeletal-medicine/functional-rehabilitation

www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/7609967

Artikel lain

ARTIKEL KESEHATAN

Rehabilitasi adalah proses untuk mengembalikan seluruh fungsi setelah mengalami cedera, yang melibatkan pengem

ARTIKEL KESEHATAN

Apa itu Orthosis? Orthosis adalah alat eksternal yang dirancang khusus untuk menstabilkan atau menahan gera

ARTIKEL KESEHATAN

  Mungkin Anda bertanya-tanya, dokter syaraf kejepit yang bagus itu dokter spesialis apa, karena ada b

ARTIKEL KESEHATAN

Apakah Anda pernah atau sedang mengalami nyeri pada punggung, pinggang atau lutut yang tidak kunjung sembuh?

Tanya Jawab

Tanya jawab seputar muskuloskeletal (otot, tulang, sendi) kepada dokter kami

WhatsApp ×

Jika ada pertanyaan silahkan menghubungi kami 🤗
CABANG JAKARTA
CABANG BANDUNG