Nyeri Lutut Usia 50 Tahun

02 Juni 2020 , dr. Shannia Tritama
02 Juni 2020
dr. Shannia Tritama

Berbagai penelitian di dunia, telah membuktikan bahwa nyeri lutut adalah masalah yang umum dialami oleh usia 50 tahun ke atas. Nyeri lutut dapat menyulitkan karena kegiatan Anda menjadi terganggu seperti, beribadah, posisi menunduk, berlutut, naik dan turun tangga.

Nyeri lutut tidak bisa dianggap enteng. Sebuah penelitian di Jepang dalam Journal of American Geriatrics Society menemukan hubungan antara timbulnya nyeri lutut pada usia 65 tahun atau lebih dengan kejadian depresi.

Penelitian di Inggris dalam jurnal Arthritis & Rheumatism menemukan bahwa hampir dua pertiga wanita berusia 50 tahun ke atas mengalami nyeri lutut yang terus-menerus, tiba-tiba, atau hilang timbul.

Dalam makalah Annals of Internal Medicine pada Desember 2011 juga menyebutkan bahwa di Amerika Serikat, sekitar 25 persen wanita dan 16,5 persen pria berusia di atas 70 tahun melaporkan mengalami nyeri lutut.

Penyebab Nyeri Lutut Usia 50 Tahun

Nyeri lutut terkait usia sering dikaitkan dengan osteoartritis (OA). Prevalensi OA lebih sering terjadi pada wanita.

Nyeri lutut usia 50 tahun

Secara garis besar dikenal istilah sendi mengalami keausan karena menanggung beban tubuh dan dipakai berjalan setiap harinya.

Saat usia tua, keseimbangan antara penyerapan dan pembentukan sel tulang berubah. Tulang menjadi kurang padat dan lebih rapuh.

Komposisi dan sifat tulang rawan juga berubah. Kadar air dalam tulang rawan semakin sedikit sehingga kemampuan untuk meredam guncangan berkurang. Akibatnya persendian mengalami keterbatasan rentang dalam bergerak. Saat tulang rawan rusak akhirnya timbul nyeri.

Osteoartritis ternyata bukan hanya disebabkan faktor umur tetapi juga berbagai faktor lainnya yaitu obesitas, cedera sendi, genetik, kelainan anatomi dan lain-lain. OA adalah penyakit multifaktorial.

  • Kerusakan Meniskus

meniskus sendi lutut

Sumber gambar: orthoinfo.aaos.org

Meniskus adalah dua bantalan karet di dalam ruang sendi yang berfungsi untuk meredam guncangan saat berjalan atau berlari. Seringkali orang dengan OA juga memiliki robekan pada meniskus. Begitu juga sebaliknya, proses degeneratif pada meniskus juga menjadi faktor utama mempercepat terjadinya OA lutut.

  • Cedera Ligamen

Cedera ligamen biasanya terjadi paling sering saat olahraga dan menyebabkan OA pasca trauma. Saat bertambah usia, ligamen pada otot juga menjadi kurang elastis dan fleksibel sehingga dapat berisiko cedera meskipun aktivitas saat usia lanjut tidak seaktif pada saat dewasa muda.

  • Obesitas

Sendi lutut merupakan sendi penyangga tubuh. Berat badan yang meningkat akan memperberat beban pada sendi lutut. Sendi yang bekerja lebih keras dalam menopang tubuh akan mempengaruhi daya tahan sendi. Secara biomekanika, gaya berat badan akan melalui bagian tengah dari sendi lutut dan diimbangi otot paha.

Pada keadaan obesitas, beban yang diterima sendi lutut tidak seimbang dan mempercepat proses ausnya tulang. Populasi dengan berat badan lebih mempunyai risiko OA lebih besar dibandingkan dengan berat badan normal.

Nyeri lutut seperti apa yang mengarah pada kejadian osteoartritis?
  1. Sendi terasa kaku kurang dari 30 menit
  2. Kaku sendi saat istirahat
  3. Terbatas dalam pergerakan
  4. Krepitus (sensasi berderak) pada sendi lutut
  5. Bengkak pada sendi lutut

Keluhan pasien terkait gejalanya berbeda-beda tergantung dari berat ringannya kerusakan pada sendi.

Apabila Anda mengalami gejala seperti di atas sebaiknya segera datang ke klinik kami untuk mendapatkan diagnosis yang tepat. Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, melakukan USG atau menganjurkan pemeriksaan rontgen untuk menegakkan diagnosis

Perlu diingat bahwa penyakit ini tidak dapat sembuh total. Penanganan yang tepat dapat mengurangi gejala dan memperbaiki kualitas hidup.

Berbagai terapi yang dilakukan misalnya fisioterapi penguatan otot, penggunaan obat-obatan anti nyeri dan suplemen sendi, tindakan injeksi pelumas sendi, atau anti radang. Apabila tindakan non invasif kurang berhasil, selanjutnya dapat dipertimbangkan tindakan operatif.

Beberapa hal dibawah ini dapat Anda lakukan untuk mencegah dan mengurangi gejala nyeri pada lutut akibat OA:

  1. Menjaga berat badan tetap ideal

Orang dengan obesitas memiliki faktor risiko 4-5 kali untuk terserang OA lutut dibandingkan dengan orang yang kurus. Sebuah penelitian menyebutkan, penurunan berat badan sekitar 5 kilogram dapat mengurangi risiko osteoarthritis lutut sekitar 50%.

  1. Olahraga

Berolahraga sehari-hari sangat membantu dalam mempertahankan rentang gerak sendi, meningkatkan kekuatan otot, mencegah peningkatan berat badan, membentuk otot, mencegah penyakit jantung. Sebaiknya, disarankan untuk berolahraga 150 menit dengan intensitas sedang setiap minggunya dapat terbagi dalam 3-4 hari. Contoh olahraga yang dapat dilakukan misalnya: berjalan kaki, berenang, bersepeda. Cobalah aktivitas ringan di rumah seperti berkebun dan memberihkan rumah.

  1. Pakai alas kaki yang sesuai

Sebaiknya untuk wanita kurangi pemakaian sepatu dengan hak tinggi terlalu lama dan sering.

  1. Lakukan kompres dingin

Saat lutut terasa sakit, dan menunjukkan respon peradangan seperti bengkak, merah. Anda bisa lakukan kompres dingin di rumah. Jangan gunakan lebih dari 20 menit.

  1. Konsumsi obat anti nyeri

Apabila nyeri sendi lutut menjadi tidak tertahankan, Anda boleh mengonsumsi obat anti nyeri seperti paracetamol atau ibuprofen.

  1. Mengkonsumsi suplemen

Orang dengan kadar vitamin D rendah juga memiliki risiko untuk terkena OA. Bahkan kurangnya asupan vitamin C juga menyebabkan orang terkena OA menjadi lebih cepat. Perkaya konsumsi makanan yang tinggi kandungan vitamin C dan D dapat mengurangi risiko.

Suplemen dengan kandungan glukosamin dan kondroitin sulfat juga dapat mengurangi progresi penyakit OA. Glukosamin berfungsi untuk merangsang produksi cairan pelumas sendi. Kondroitin dapat memperbaiki tulang rawan yang rusak.

Apabila keluhan nyeri lutut Anda sudah sangat menganggu sebaiknya segera konsultasikan kepada Dokter. Pengobatan yang ditunda dapat memperburuk gejala penyakit dan menyulitkan proses penyembuhan.

Penyebab Nyeri Lutut Usia 50 Tahun Selain Osteoartritis

Beberapa jenis penyakit lain yang dapat menimbulkan gejala nyeri lutut, berdasarkan dengan onset usia:

  • Rheumatoid artritis: Penyakit autoimun ini biasanya muncul pada usia berapapun
  • Systemic Lupus erythematosus:  Muncul antara bayi sampai usia tua dimana puncaknya usia 15-40 tahun
  • Fibromyalgia biasanya didiagnosis pada usia pertengahan dan prevalensi meningkat dengan bertambahnya usia.
  • Childhood artritis terjadi saat anak-anak hingga usia 16 tahun.

 

 

Referensi:

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5930799/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2818253/
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/27871#outlook
  • http://journals.ums.ac.id/index.php/biomedika/article/viewFile/1587/1124
  • https://www.webmd.com/osteoarthritis/guide/osteoarthritis-treatment-care

Artikel lain

ARTIKEL KESEHATAN

Seringkali Anda bingung dengan keluhan nyeri yang tiba-tiba timbul dan pada akhirnya mengganggu aktivitas Anda

ARTIKEL KESEHATAN

Apa itu Internal Disc Disruption? Tulang belakang terdiri dari 33 buah tulang dan diantara tulang-tulang te

ARTIKEL KESEHATAN

Apa itu Facet Joint Syndrome? Diantara ruas-ruas tulang belakang terdapat suatu sendi yang menghubungkan tu

ARTIKEL KESEHATAN

Sumber gambar: houseofinfographics.com Satu hal yang tidak bisa dilepaskan dari orang yang bepergian jauh a

Informasi CS Hub. 085858646477