Dokter Syaraf Kejepit yang Bagus

12 Mei 2020 , dr. Gaby Venera
12 Mei 2020
dr. Gaby Venera

 

Mungkin Anda bertanya-tanya, dokter syaraf kejepit yang bagus itu dokter spesialis apa, karena ada banyak dokter spesialis sehingga membingungkan.

Mari kita bahas masalah ini dengan proporsional sesuai keilmuan dokter.

Dokter Spesialis apa yang Bisa Menangani Syaraf Kejepit?

Kurang lebih 60-80% individu pernah mengalami nyeri pinggang dan punggung dalam hidupnya. Nyeri pinggang dan punggung ini seringkali disebabkan oleh syaraf kejepit yaitu Herniated Nucleus Pulposus (HNP).

HNP (syaraf kejepit) bisa ditangani oleh dokter rehabilitasi medis (terutama subspesialis muskuloskeletal yang terfokus pada bagian otot, tulang, dan sendi) dan dokter ortopedi (terutama subspesialis tulang belakang).

Apa Gelar Dokter Rehabilitasi Medis?

Gelar di belakang dokter rehabilitasi medis saat ini adalah Sp. KFR dan bukan Sp. RM lagi dalam beberapa tahun terakhir.

Dari penjelasan di atas kita sudah bisa membuat kesimpulan awal bahwa dokter spesialis Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi Medik dan dokter spesialis Ortopedi adalah dokter yang cocok untuk menangani syaraf kejepit.

Namun semua tergantung kebutuhan tindakan yang diperlukan pada kondisi atau keparahan syaraf kejepit.

"Dokter Syaraf Kejepit yang Bagus adalah Dokter Sp.KFR dan Dokter Sp.OT”

Apa Beda Penanganan HNP oleh Dokter Rehabilitasi Medis, Dokter Ortopedi, dan Dokter Bedah Saraf?

Dokter rehabilitasi medis menangani keluhan HNP (syaraf kejepit) dengan pendekatan holistik dan bukan tindakan pembedahan seperti dokter ortopedi.

Hal ini yang seringkali menjadi pertimbangan banyak orang saat memilih dokter untuk penanganan syaraf kejepit.

Apa yang Dimaksud dengan Pendekatan Holistik oleh Dokter Rehabilitasi Medis?

Holistik artinya menyeluruh. Penanganan dokter rehabilitasi medis tidak terfokus hanya kepada trauma fisik yang menimbulkan keluhan, namun juga dengan pertimbangan beberapa aspek kehidupan pasien dalam aktivitas sehari- hari, pekerjaan, aspek psikologis, dan lainnya.

Tujuannya adalah agar pasien dapat memiliki kemampuan fungsional yang optimal dan mencegah terjadinya kecacatan serta ketergantungan hidup pada orang lain.

Kapan Perlu Bertemu dengan Dokter Rehabilitasi Medis?

  1. Apabila memiliki masalah kesehatan seperti adanya nyeri kronis atau trauma repetitif (trauma akibat gerakan berulang, biasa terjadi karena pekerjaan, olahraga, maupun pekerjaan rumah tangga) yang menimbulkan hambatan dalam menjalankan aktivitas sehari- hari maupun pekerjaan.
  2. Dalam kondisi telah menjalankan operasi dan masih memiliki keluhan.
  3. Memiliki riwayat penyakit yang menghambat kemampuan fungsional, baik penyakit sejak lahir maupun penyakit yang didapat, contohnya seperti HNP (syaraf kejepit), stroke, dan sebagainya.
  4. Apabila ingin mengobati keluhan tanpa operasi.

Apakah Semua Penyakit Ditangani oleh Dokter Rehabilitasi Medis?

Dokter rehabilitasi medis akan memeriksa kondisi Anda, menentukan diagnosis, menentukan penanganan yang sesuai, serta pencegahan terhadap risiko perlukaan selanjutnya.

Apabila keluhan Anda membutuhkan tindakan operasi, maka dokter rehabilitasi medis akan merujuk Anda ke dokter ortopedik atau dokter bedah saraf yang sesuai.

Jika Sudah Diperiksa oleh Dokter Sebelumnya, Apa Kelebihan Dokter Rehabilitasi Medis?

Dokter rehabilitasi medis akan melakukan pemeriksaan otot, tulang, dan sendi secara lebih komprehensif.

Dalam dunia pendidikan kedokteran, dokter rehabilitasi medis mempelajari tentang ilmu gerak (kinesiologi), anatomi otot tulang sendi, penggunaan alat- alat terapi serta jenis gerakan-gerakan secara lebih mendetail sehingga akan menunjang pemulihan kondisi Anda. Hal inilah yang menjadikan dokter spesialis kedokteran fisik dan rehabilitasi medik sebagai dokter syaraf kejepit yang bagus.

Dokter Rehabilitasi Medis Melakukan Penanganan Fisioterapi. Jadi, Samakah Dokter Rehabilitasi Medis dengan Fisioterapis?

Hal yang paling sering didengar oleh orang awam adalah apabila mengalami syaraf kejepit/ HNP, kalau tidak ingin operasi maka pergi mencari fisioterapi. Sebenarnya, siapa dokter rehabilitasi medis? Siapa fisioterapis/terapis?

Syarat minimal tim rehabilitasi medis yang harus dimiliki sebuah unit rehab adalah dokter rehabilitasi medis dan fisioterapi.

Sebuah tim rehabilitasi medis lengkap yang terdapat di rumah sakit terdiri dari beberapa bagian, yaitu :

  1. Dokter rehabilitasi medis

Dokter rehabilitasi medis adalah sebagai kepala tim dalam sebuah tim rehabilitasi. Bertugas untuk melakukan tindakan promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif  terhadap pasien. Kepala tim akan memeriksa, membuat diagnosa, merencanakan terapi, serta mengikuti perkembangan terapi pasien.

  1. Fisioterapis

Fisioterapis melakukan terapi atas instruksi dari dokter rehabilitasi medis. Fisioterapis berhubungan dengan gerak motorik kasar seperti berjalan, duduk, dan berdiri; serta memberikan terapi dengan mesin fisioterapi yang frekuensi, durasi, dan intensitasnya telah direncanakan oleh dokter rehabilitasi medis.

  1. Psikolog

Mengevaluasi kondisi mental, emosi, dan fungsi intelektual. Setelahnya akan memberikan psikoterapi dan motivasi bagi pasien dan keluarga pasien.

  1. Terapi wicara

Membantu pemulihan pasien yang mengalami gangguan bicara dan menelan.

  1. Terapi okupasi

Pekerjaan terapis okupasi berhubungan dengan gerak motorik halus sperti gerakan tangan sehingga dapat digunakan secara fungsional untuk aktivitas kehidupan sehari-hari, pekerjaan, serta hobi.

  1. Perawat rehabilitasi

Perawat rehabilitasi telah mendapat ilmu perawatan kedokteran fisik dan rehabilitasi. Fungsinya untuk mengedukasi perawatan kepada pasien serta caregiver pasien seperti pelatihan berkemih dan buah air besar, perawatan luka borok, cara mengganti kateter, dan sebagainya.

  1. Bagian orthosis/prosthesis

Bagian perancangan orthosis (brace, splint) dan prosthesis (pengganti ekstremitas tubuh yang sudah tidak ada) yang disesuaikan per individu pasien.

  1. Tenaga sosial

Mengevaluasi kondisi lingkungan sekitar pasien, mendiskusikan perubahan finansial serta lingkungan tempat tinggal pasien sehingga pasien merasa aman dan nyaman.

Jadi, Bagaimana Penanganan Syaraf Kejepit oleh Dokter Rehabilitasi Medis sebagai Dokter Syaraf Kejepit yang Bagus?

Dokter rehabilitasi medis akan menanyakan riwayat penyakit sebelumnya, memeriksa, meminta pemeriksaan penunjang seperti CT-scan atau MRI tulang belakang pada kasus HNP.

Untuk penanganan awal maka dokter rehabilitasi medis akan memberikan terapi konvensional, namun apabila terdapat risiko yang menimbulkan kondisi memburuk maka dapat dirujuk untuk tindakan intervensi seperti operasi pembedahan.

Atau apabila sedari awal kondisi pasien sudah tidak memungkinkan untuk mendapat terapi konservatif maka akan langsung diberikan terapi intervensi baik oleh dokter rehabilitasi medis atau dirujuk langsung ke dokter ortopedi.

Untuk penatalaksanaan konservatif, dokter rehabilitasi medis akan memberikan anti-nyeri untuk diminum atau disuntik apabila nyeri dirasakan sangat berat (tindakan intervensi).

Biasanya anti-nyeri yang diminum diberikan selama 5 hari diiringi dengan pemberian fisioterapi dengan mesin dan edukasi gerakan yang mengobati sumber nyeri.

Fisioterapi yang dapat diberikan pada pasien HNP (syaraf kejepit) seperti ultrasound, Transcutaneous Electrical Nerve Stimulation (TENS), terapi laser, dan traksi dengan Triton-DTS.

Video Terapi Traksi Triton-DTS

Terapi fisik juga dianjurkan agar pasien tidak takut bergerak, mengurangi rasa nyeri, mengurangi spasme otot, dan menguatkan otot sekitar. Semakin takut pasien bergerak maka pemulihan tubuh akan semakin lama.

Terapi fisik akan dilakukan secara bertahap, terencana, serta disesuaikan dengan kondisi fisik pasien.

Jadi bisa disimpulkan dokter syaraf kejepit yang bagus adalah; non operatif dokter spesialis kedokterdan fisik dan rehabilitasi medik sedangkan operatif adalah dokter spesialis ortopedi.

Untuk informasi lengkap tentang penyakit ini klik di sini.

Untuk pengobatan penyakit saraf kejepit, baca lebih lanjut dalam artikel Pengobatan Saraf Kejepit di Flex Free Musculoskeletal Rehabilitation Clinic.

Artikel lain

ARTIKEL KESEHATAN

Sumber gambar: www.sarasotamagazine.com Ketika Anda mengalami nyeri atau masalah pada punggung, apa yang An

ARTIKEL KESEHATAN

Sendi adalah penghubung antar tulang. Sendi dan struktur di sekitarnya memungkinkan Anda untuk menekuk siku da

ARTIKEL KESEHATAN

Umumnya, rehabilitasi fungsional diterapkan pada kedokteran olahraga, Tetapi pendekatan ini juga bermanfaat

ARTIKEL KESEHATAN

Apa itu Hernia Nucleus Pulposus? Tulang belakang terdiri dari 33 buah tulang dan diantara terdapat suatu ba

Tanya Jawab

Tanya jawab seputar muskuloskeletal (otot, tulang, sendi) kepada dokter kami

Informasi CS Hub. 085858646477